Pengertian Kriptologi dan Algoritma

Pengertian Kriptologi dan Algoritma

Pengertian Kriptologi dan Algoritma

Kriptologi berasal dari

bahasa Yunani, “kryptós” yang berarti “tersembunyi” dan “lógos”yang berarti “kata”. Jadi, kriptologi dapat diartikan sebagai frase kata yang tersembunyi (Oppliger, 2005). Kriptologi dapat juga diartikan sebagai seni dan ilmu untuk membuat dan memecahkan kode rahasia. Kriptologi dibagi menjadi kriptografi (seni dan ilmu membuat kode rahasia), kriptanalisis (ilmu dan seni untuk memecahkan chiperteks menjadi plainteks tanpa mengetahui kunci yang digunakan) (Stamp, 2007) dan steganografi (metoda menyembunyikan pesan atau data lainnya) (Oppliger, 2005).

Pelaku kriptanalisis disebut kriptanalis

Jika seorang kriptografer mentransformasikan plainteks menjadi cipherteks dengan suatu algoritma dan kunci maka sebaliknya seorang kriptanalis berusaha untuk memecahkan ciphertext tersebut untuk menemukan plaintext atau kunci.

Algoritma dan Kunci

Algoritma menggambarkan sebuah prosedur komputasi yang terdiri dari variabel input dan menghasilkan output yang berhubungan (Oppliger, 2005). Algoritma kriptografi atau sering disebut dengan cipher adalah suatu fungsi matematis yang digunakan untuk melakukan enkripsi dan dekripsi (Schneier, 1996). Algoritma kriptografi ini bekerja dalam kombinasi dengan menggunakan kunci (key) seperti kata, nomor atau frase tertentu.
Bila keamanan algoritma bergantung pada kerahasian algoritma yang bekerja, maka algoritma tersebut dikatakan sebagai algoritma terbatas (terbatas kemampuannya). Algoritma terbatas mempunyai sejarah yang menarik. Algoritma terbatas biasanya digunakan oleh sekelompok orang untuk bertukar pesan satu sama lain. Mereka membuat suatu algoritma enkripsi dan algoritma enkripsi tersebut hanya diketahui oleh anggota kelompok itu saja. Tetapi, algoritma terbatas tidak cocok lagi saat ini, sebab setiap kali ada anggota kelompok keluar, maka algoritma kriptografi harus diganti lagi. Kerahasian algoritmanya menjadi titik kelemahan karena tidak mengijinkan adanya kontrol kualitas atau standarisasi.
Kriptografi modern mengatasi masalah di atas dengan penggunaan kunci, dimana algoritma yang diguakan tidak lagi dirahasiakan, tetapi kunci harus dijaga kerahasiaannya. Kunci adalah parameter yang digunakan untuk transformasi enciphering dan dechipering. Kunci biasanya berupa string atau deretan bilangan. Dengan menggunakan kunci K, maka fungsi enkripsi dan dekripsi dapat ditulis sebagai
Ek (P) = C dan Dk (C) =                          (2.1)
dan kedua fungsi ini memenuhi
Dk (Ek (P)) = P                                        (2.2)